Senin, 08 April 2019

ORASI KEBANGSAAN


PemilihMilenial di Pemilu 2019
Oleh : Alvin Wahyu Herliana

Gagasan
Assalamu’alaikumWr. Wb, Salam sejahtera bagi kita semua.
Demokrasi adalah sistem pemerintahan dimana semua warga negara memiliki hak setara dalam pengambilan keputusan yang dapat mengubah hidup mereka. Demokrasi mengizinkan warga negaranya untuk ikut berpatartisipasi baik secara langsung maupun tidak langsung dalam praktik politik.Pemilu di Indonesia berdasarkan pada Demokrasi Pancasila, yaitu demokrasi yang merupakan perwujudan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan yang mengandung semangat ketuhanan yang maha esa, kemanusian yang adil dan beradap, persatuan Indonesia, dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Kita  bisa melihat bahwa pada 17 April 2019 kita akan melaksanakan pesta demokrasi untuk memilih para calon legislative dan presiden secara langsung. Proses pemilu memiliki dampak positif dan nagatif, salah satu dampak negative adalah proses kampanye yang tidak sehat mengakibatkan merenggangnya persatuan dan kesatuan.
Menurut Ali Martono, Pemilu adalah sarana yang tersedia bagi rakyat untuk menjalankan kedaulatannya dan merupakan sistem demokrasi. Bagi Indonesia yang telah menetapkan dirinya sebagai negara demokrasi. Di Indonesia  menggunakan demokrasi langsung, yaitu rakyat menpunyai kebebasan mutlak untuk memberikan pendapatnya, dan semua aspirasi mereka dimuat dengan segera di dalam satu pertemuan, dan pemilu merupakan wadah yang digunakan sebagai ajang aspirasi rakyat untuk menentukan pilihannya sesuai hati nurani sendiri.
Di era  modern ini keberasilan pemilu sangat di pengaruhi oleh generasi milenial. Kenapa demikian, karena diera modern,hampir semua urusan manusia dikaitkan dengan teknologi.Seperti halnya generasi milenial adalah generasi yang selalu dikaitkan dengan teknologi yang serba digital dan modern. Teknologi merupakan alat yang digunakan calon legislative dan presiden untuk melakukan kampaye.Teknologi untuk kampaye yang digunakan sepertihalnya media sosial, karena penggunaan media sosial oleh generasi milenial mengalami peningkatan, misalnya Facebook mengalami kenaikan dari 81% pada 2017 menjadi 93% pada 2018, Instagram dari 54% pada 2017 menjadi  67% pada 2018, dan Youtube dari 43% menjadi 56,3% sehingga menjadikan generasi milenial dapat mengakses informasi menjadi gampang.
Sehingga para pemilih dapat memperoleh informasi, pemilih umum adalah warga negara Indonesia yang mempunyai hak suara pada saat pemilu, adapun pemilih milenial adalah warga negara Indonesia yang berusia antara 15-35 tahun sebelumnya belum mempunyai hak pilih, dan sebelunya belum termasuk pilih karena  ketentuan undang-undang. Jumlah pemilih milenial menurut ketua KNPI menyampaikan bahwa persentase saat ini sekitar 52 persen dari jumlah penduduk ini adalah jumlah yang sangat besar sehingga ini membuat keberasilan pemilu. Dan Ketua Umum (GP Ansor) Gus Yagut Cholil Qoumas juga menguatkan bahwa penentu keberhasilan Pemilu 2019 adalah generasi milenial.
Pengaruh negatif media sosial menyembabkan muncul berbagai masalah dari berbagai kelompok seperti halnya, menyebarkan hoaks yang digunakan untuk menjatuhkan lawannya hal ini membuat merenggangnya persatuan dan kesatuan. Kita boleh berbeda politik dalam pemilihan, tapipersatuan dan kesatuan  diutamakan. Jangan sampai perbedaan politik membuat saling curiga, menyebarkan hoaks, dan saling mencaci. Apalagi Indonesia merupakan negara yang memiliki landasan ideologi Pancasila, yang sila-sila dari Pancasila dapat mempersatukan ditengah perbedaan keyakinan, suku, budaya, dan bahasa. Bahkan, hingga saat ini Indonesia di segani dunia karena pesatuan dan kesatuan.Kita harus terus mengedepankan persatuan dan kesatuan karena semboyang kita di bawah cengkraman kaki burung Garuda yang begitu kuat yaitu Bhineka Tunggal Ika, maka persatuan dan kesatuan  harus begitu kuat.

Kesimpulan
Sebagai generasi milenial, kita harus memberikan dukungan positif bagi negara Indonesia tercinta. Kita adalah generasi penerus bangsa harus aktif dan berpartisipatif dalam proses politik, dan harus terus mengedepankan persatuan dan kesatuan walaupun kita berbeda pandangan politik.

Minggu, 17 Februari 2019

AMANAT PEMBINA UPACARA


contoh amanat pembina upacara dalam rangka sumpah pemuda

Assalamu’alaikum wr.wb
Kepada segenap Bapak dan Ibu guru yang senantiasa kami hormati
Segenap siswa dan siswi, calon pemimpin bangsa yang selalu kami banggakan dan kami doakan

Mari bersama-sama kita meningkatkan syukur kepada Allah SWT.Atas ijin-Nya kita saat ini dapat bersama-sama memperingati momen penting dalam perjalanan bangsa kita, peristiwa besar yang melibatkan pemuda negara kita, yaitu peringatan hari sumpah pemuda.

Anak-anakku, delapan puluh delapan tahun yang lalu, tepat pada tanggal 28 oktober 1928 para pemuda bangsa kita bersepakat, kompak, seiya dan sekata untuk menyerukan sumpah setianya kepada bangsa ini. Sumpah para pemuda inilah yang menguatkan persatuan kita sebagai bangsa. Yang mengokohkan kita antar sesama warga negara untuk sama-sama membela dan meneguhkan keutuhan bangsa kita, bangsa indonesia.

Kita tentu masih ingat, masih lekat dalam sejarah yang kita baca. Peristiwa berkumpulnya anak bangsa ini menjadi tonggak sejarah perjuangan bangsa, yang kemudian kita kenal sebagai sumpah pemuda. Mereka menggelorakan sumpah bahwa 
“Kami putra dan putri indonesia mengaku bertumpah darah yang satu, tanah indonesia
Kami putra dan putri Indonesia mengaku berbangsa yang satu, bangsa indonesia
Kami putra dan putri indonesia menjunjung bahasa persatuan, bahasa indonesia”

Anak-anakku, sumpah para pemuda bangsa ini bak mantra mujarab luar biasa, ia mampu memantik dan menghidupkan asa warga negara, ia mengobarkan semangat juang untuk melawan penjajahnya. Ia menjadi simbol kesatuan atas keragaman kita.

Siswa-siswiku yang saya banggakan. Hari ini kita memiliki tugas mulia melanjutkan estafet semangat juang para pemuda pendahulu kita.Tugas untuk mengisi, membangun dan mendorong kemajuan bangsa kita. Tentu dengan cara dan bentuk yang mungkin tidak sama dengan para pendahulu kita. Kita harus melihat kenyataan bahwa hari ini kita sedang menghadapi kompetisi global yang meniscayakan tingginya persaingan.

Sebagai pemuda, kita harus meningkatkan etos kerja, produktif berkarya,serta giat membangun negara.Bangsa ini butuh pemuda-pemuda tangguh daya saingnya, teguh sikapnya serta sungguh-sungguh dalam hidupnya.

Seorang pemuda, bukanlah mereka yang hanya suka mencela, senang mengkritik tanpa solusi nyata. Pemuda adalah mereka yang menyokong dirinya agar berguna, bagi kemajuan negara dan bangsa.

Anak-anakku, betapa penting dan strategisnya peran pemuda bagi bangsa. Proklamator kemerdekaan bangsa kita, Ir. Soekarno menyebut pemuda adalah penopang kekuatan bangsa. Dengan gagah beliau mengatakan
“Beri saya seribu orang tua, akan kucerabut semeru dari akarnya, beri saya sepuluh pemuda, akan kuguncangkan dunia”
Terima kasih.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Jumat, 26 Oktober 2018

Makna Penting Hari Sumpah Pemuda

Sumpah Pemuda
Sebagai warga negara Indonesia, kita tentu sudah mengenal dengan Sumpah Pemuda. Sumpah pemuda dirumuskan oleh pemuda dan pemudi bangsa Indonesia sebagai satu tonggak utama dalam sejarah pergerakan kemerdekaan Indonesia. Ikrar ini dianggap sebagai kristalisasi semangat untuk menegaskan cita-cita berdirinya negara Indonesia.
Yang dimaksud dengan "Sumpah Pemuda" adalah keputusan Kongres Pemuda Kedua yang diselenggarakan dua hari, 27-28 Oktober 1928 di Batavia (Jakarta). Keputusan ini menegaskan cita-cita akan ada "tanah air Indonesia", "bangsa Indonesia", dan "bahasa Indonesia". Keputusan ini juga diharapkan menjadi asas bagi setiap "perkumpulan kebangsaan Indonesia" dan agar "disiarkan dalam segala surat kabar dan dibacakan di muka rapat perkumpulan-perkumpulan".
Istilah "Sumpah Pemuda" sendiri tidak muncul dalam putusan kongres tersebut, melainkan diberikan setelahnya. Berikut ini adalah bunyi tiga keputusan kongres tersebut sebagaimana tercantum pada prasasti di dinding Museum Sumpah Pemuda. sebagai berikut.

Pertama:
Kami poetra dan poetri Indonesia, mengakoe bertoempah darah jang satoe, tanah Indonesia.

Kedoea:
Kami poetra dan poetri Indonesia mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia.

Ketiga:
Kami poetra dan poetri Indonesia mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia.

Rumusan Kongres Sumpah Pemuda ditulis Moehammad Yamin pada secarik kertas yang disodorkan kepada Soegondo ketika Mr. Sunario tengah berpidato pada sesi terakhir kongres (sebagai utusan kepanduan) sambil berbisik kepada Soegondo: Ik heb een eleganter formulering voor de resolutie (Saya mempunyai suatu formulasi yang lebih elegan untuk keputusan Kongres ini), yang kemudian Soegondo membubuhi paraf setuju pada secarik kertas tersebut, kemudian diteruskan kepada yang lain untuk paraf setuju juga. Sumpah tersebut awalnya dibacakan oleh Soegondo dan kemudian dijelaskan panjang-lebar oleh Yamin.
Sejak 1959, tanggal 28 Oktober ditetapkan sebagai Hari Sumpah Pemuda, yaitu hari nasional yang bukan hari libur yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia melalui Keppres No. 316 Tahun 1959 tanggal 16 Desember 1959 untuk memperingati peristiwa Sumpah Pemuda.

Makna Penting
Menurut Presiden Joko Widodo bahwa, arti sumpah pemuda yang dimaksud Bung Karno adalah semangat pemuda untuk bisa mencintai tanah air dan bangsa ini dengan seluruh jiwa serta menjunjung Bahasa Indonesia sebagai buah dari rasa persatuan. "Sumpah pemuda, merupakan buah dari dialektika bahwa untuk mencapai kemerdekaan itu yang pertama-tama harus dilakukan adalah 'Persatuan'.
Dengan demikian Pemuda Indonesia harus rapatkan barisan untuk Indonesia Raya dengan menumbuhkan semangat nasionalisme sebagai penggerak, pendorong untuk lebih kreatif, mandiri, dan bebas dari pengaruh narkoba dan minum-minuman keras. Sumpah Pemuda memberikan makna yang mendalam bagi masyarakat pada umumnya khususnya para pelajar di Indonesia. Adapun makna Sumpah Pemuda bagi pelajar adalah sebagai berikut:
1. Memberikan penekanan untuk menghargai perjuangan Indonesia
2. Memberikan semangat untuk berjuang
3. Memberikan makna untuk mencintai Indonesia dengan segenap hati
4. Memberikan penekanan untuk bangga menjadi bagian dari Indonesia
5. Memberikan penekanan untuk mencintai dan bangga menggunakan bahasa Indonesia
6. Mengajak untuk bersama-sama dalam menjaga keutuhan NKRI



Sumber :
https://id.wikipedia.org/wiki/Sumpah_Pemuda
https://guruppkn.com/makna-sumpah-pemuda
https://indowarta.com/54694/makna-sumpah-pemuda-bagi-pelajar-bangsa-indonesia/



Rabu, 08 November 2017

Sejarah Dan Makna Hari Pahlawan



Apakah kita mengerti mengapa di tanggal 10 November diperingati sebagai hari pahlawan? Pada 10 November tahun ini maupun 10 November di tahun tahun yang akan datang tentu bukan momentum sekedar hadiah untuk Indonesia, akan tetapi hari tersebut merupakan momentum dimana bangsa Indonesia kembali mengingat seberapa besar jasa para pahlawan yang telah berjuang keras memerdekakan tanah air ini.

Sejarah Singkat
Pertempuran Surabaya merupakan peristiwa sejarah perang antara pihak tentara Indonesia dan pasukan Britania Raya. Peristiwa besar ini terjadi pada tanggal 10 November 1945 di Kota Surabaya, Jawa Timur. Pertempuran ini adalah perang pertama pasukan Indonesia dengan pasukan asing setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan satu pertempuran terbesar dan terberat dalam sejarah Revolusi Nasional Indonesia yang menjadi simbol nasional atas perlawanan Indonesia terhadap kolonialisme.
Setelah terbunuhnya Brigadir Jenderal Mallaby, penggantinya, Mayor Jenderal Robert Mansergh mengeluarkan ultimatum yang menyebutkan bahwa semua pimpinan dan orang Indonesia yang bersenjata harus melapor dan meletakkan senjatanya di tempat yang ditentukan dan menyerahkan diri dengan mengangkat tangan di atas. Batas ultimatum adalah jam 06.00 pagi tanggal 10 November 1945.
Ultimatum tersebut kemudian dianggap sebagai penghinaan bagi para pejuang dan rakyat yang telah membentuk banyak badan-badan perjuangan / milisi. Ultimatum tersebut ditolak oleh pihak Indonesia dengan alasan bahwa Republik Indonesia waktu itu sudah berdiri, dan TKR (Tentara Keamanan Rakyat) juga telah dibentuk sebagai pasukan negara. Selain itu, banyak organisasi perjuangan bersenjata yang telah dibentuk masyarakat, termasuk di kalangan pemuda, mahasiswa dan pelajar yang menentang masuknya kembali pemerintahan Belanda yang memboncengi kehadiran tentara Inggris di Indonesia.
Bung Tomo di Surabaya, salah satu pemimpin revolusioner Indonesia yang paling dihormati. Foto terkenal ini bagi banyak orang yang terlibat dalam Revolusi Nasional Indonesia mewakili jiwa perjuangan revolusi utama Indonesia saat itu.
Pada 10 November pagi, tentara Inggris mulai melancarkan serangan. Pasukan sekutu mendapatkan perlawanan dari pasukan dan milisi Indonesia.
Selain Bung Tomo terdapat pula tokoh-tokoh berpengaruh lain dalam menggerakkan rakyat Surabaya pada masa itu, beberapa datang dari latar belakang agama seperti KH. Hasyim Asy'ari, KH. Wahab Hasbullah serta kyai-kyai pesantren lainnya juga mengerahkan santri-santri mereka dan masyarakat sipil sebagai milisi perlawanan (pada waktu itu masyarakat tidak begitu patuh kepada pemerintahan tetapi mereka lebih patuh dan taat kepada para kyai/ulama) sehingga perlawanan pihak Indonesia berlangsung alot, dari hari ke hari, hingga dari minggu ke minggu lainnya. Perlawanan rakyat yang pada awalnya dilakukan secara spontan dan tidak terkoordinasi, makin hari makin teratur. Pertempuran ini mencapai waktu sekitar tiga minggu.
Setidaknya 6,000 - 16,000 pejuang dari pihak Indonesia tewas dan 200,000 rakyat sipil mengungsi dari Surabaya. Korban dari pasukan Inggris dan India kira-kira sejumlah 600 - 2000 tentara. Pertempuran berdarah di Surabaya yang memakan ribuan korban jiwa tersebut telah menggerakkan perlawanan rakyat di seluruh Indonesia untuk melakukan perlawanan. Banyaknya pejuang yang gugur dan rakyat sipil yang menjadi korban pada hari 10 November ini kemudian dikenang sebagai Hari Pahlawan oleh Republik Indonesia hingga sekarang.

Makna Hari Pahlawan
Terdapat ungkapan yang populer menyebutkan bahwa “Bangsa yang besar ialah bangsa yang menghargai dan menghormati jasa pahlawannya”. Apabila bangsa tidak memiliki pahlawan berarti sama saja bahwa bangsa tersebut tidak mempunyai hal yang dibanggakan. Apabila suatu bangsa tak mempunyai sosok yang patut untuk dibanggakan, maka bangsa itu merupakan satu bangsa yang belum memiliki harga diri.
Mengapa hari pahlawan diperingati pada tanggal 10 November? Pasalnya, saat itu para pahlawan bangsa Indonesia telah bertempur keras untuk memerdekakan Tanah Air. Hanya bersenjatakan bambu runcing, namun para pejuang bangsa ini mampu menghadapi tentara Inggris yang ada di Surabaya dengan gagah dan berani. Senjata api yang dimiliki Indonesia saat itu sangatlah minim. Akan tetapi, perjuangan yang telah dilakukan para pahlawan Indonesia begitu besar. Terdapat salah satu tokoh terkenal dalam perjuangan itu, ia adalah Bung Tomo. Bung Tomo sanggup kobarkan semangat para pemuda di Surabaya melalui siaran siaran radio.
Memang saat ini masyarakat Indonesia tidak lagi turut melawan penjajah seperti halnya para pahlawan kala itu. Oleh karena itu sekarang ini tugas untuk para penerus bangsa ini adalah belajar dengan sungguh – sungguh, membri kontribusi positif pada negara dan memberikan makna baru mengenai kepahlawanan untuk mengisi kemerdekaan Indonesia ini yang tentunya seiring dengan perkembangan zaman.




Sumber ;
https://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_10_November
http://kodim1703mkw.com/sejarah-dan-makna-hari-pahlawan-nasional-10-november/
http://kuliahdesain.com/dp-bbm-hari-pahlawan/

Minggu, 13 Agustus 2017

GERAKAN PRAMUKA INDONESIA

GERAKAN PRAMUKA INDONESIA

Gerakan Pramuka Indonesia adalah nama organisasi pendidikan nonformal yang menyelenggarakan pendidikan kepanduan yang dilaksanakan di Indonesia. Kata "Pramuka" merupakan singkatan dari Praja Muda Karana, yang memiliki arti Jiwa Muda yang Suka Berkarya.
Pramuka merupakan sebutan bagi anggota Gerakan Pramuka, yang meliputi; Pramuka Siaga (7-10 tahun), Pramuka Penggalang (11-15 tahun), Pramuka Penegak (16-20 tahun) dan Pramuka Pandega (21-25 tahun). Kelompok anggota yang lain yaitu Pembina PramukaAndalan PramukaKorps Pelatih PramukaPamong Saka PramukaStaf Kwartir dan Majelis Pembimbing.
Kepramukaan adalah proses pendidikan di luar lingkungan sekolah dan di luar lingkungan keluarga dalam bentuk kegiatan menarik, menyenangkan, sehat, teratur, terarah, praktis yang dilakukan di alam terbuka dengan Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Kepramukaan, yang sasaran akhirnya pembentukan watak, akhlak, dan budi pekerti luhur. Kepramukaan adalah sistem pendidikan kepanduan yang disesuaikan dengan keadaan, kepentingan, dan perkembangan masyarakat, dan bangsa Indonesia.
Gerakan Pramuka atau Kepanduan di Indonesia telah dimulai sejak tahun 1923 yang ditandai dengan didirikannya (Belanda) Nationale Padvinderij Organisatie (NPO) di Bandung. Sedangkan pada tahun yang sama, di Jakarta didirikan (Belanda) Jong Indonesische Padvinderij Organisatie (JIPO). Kedua organisasi cikal bakal kepanduan di Indonesia ini meleburkan diri menjadi satu, bernama (Belanda) Indonesische Nationale Padvinderij Organisatie (INPO) di Bandung pada tahun 1926.

Sejarah Pramuka Indonesia
Gerakan Pramuka lahir pada tahun 1961, jadi kalau akan menyimak latar belakang lahirnya Gerakan Pramuka, orang perlu mengkaji keadaan, kejadian dan peristiwa pada sekitar tahun 1960. Dari ungkapan yang telah dipaparkan di depan kita lihat bahwa jumlah perkumpulan kepanduan di Indonesia waktu itu sangat banyak. Jumlah itu tidak sepandan dengan jumlah seluruh anggota perkumpulan itu.
Peraturan yang timbul pada masa perintisan ini adalah Ketetapan MPRS Nomor II/MPRS/1960, tanggal 3 Desember 1960 tentang rencana pembangunan Nasional Semesta Berencana. Dalam ketetapan ini dapat ditemukan Pasal 330. C. yang menyatakan bahwa dasar pendidikan di bidang kepanduan adalah Pancasila. Seterusnya penertiban tentang kepanduan (Pasal 741) dan pendidikan kepanduan supaya diintensifkan dan menyetujui rencana Pemerintah untuk mendirikan Pramuka (Pasal 349 Ayat 30). Kemudian kepanduan supaya dibebaskan dari sisa-sisa Lord Baden Powell (Lampiran C Ayat 8).
Ketetapan itu memberi kewajiban agar Pemerintah melaksanakannya. Karena itulah Pesiden/Mandataris MPRS pada 9 Maret 1961 mengumpulkan tokoh - tokoh dan pemimpin gerakan kepanduan Indonesia, bertempat di Istana Negara. Hari Kamis malam itulah Presiden mengungkapkan bahwa kepanduan yang ada harus diperbaharui, metode dan aktivitas pendidikan harus diganti, seluruh organisasi kepanduan yang ada dilebur menjadi satu yang disebut Pramuka. Presiden juga menunjuk panitia yang terdiri atas Sri Sultan Hamengku Buwono IX, Menteri P dan K Prof. Prijono, Menteri Pertanian Dr.A. Azis Saleh dan Menteri Transmigrasi, Koperasi dan Pembangunan Masyarakat Desa, Achmadi. Panitia ini tentulah perlu sesuatu pengesahan. Dan kemudian terbitlah Keputusan Presiden RI No.112 Tahun 1961 tanggal 5 April 1961, tentang Panitia Pembantu Pelaksana Pembentukan Gerakan Pramuka dengan susunan keanggotaan seperti yang disebut oleh Presiden pada tanggal 9 Maret 1961.
Masih dalam bulan April itu juga, keluarlah Keputusan Presiden RI Nomor 121 Tahun 1961 tanggal 11 April 1961 tentang Panitia Pembentukan Gerakan Pramuka. Anggota Panitia ini terdiri atas Sri Sultan (Hamengku Buwono IX), Prof. Prijono, Dr. A. Azis Saleh, Achmadi dan Muljadi Djojo Martono (Menteri Sosial).
Panitia inilah yang kemudian mengolah Anggaran Dasar Gerakan Pramuka, sebagai Lampiran Keputusan Presiden R.I Nomor 238 Tahun 1961, tanggal 20 Mei 1961 tentang Gerakan Pramuka.

Kelahiran Gerakan Pramuka
Gerakan Pramuka ditandai dengan serangkaian peristiwa yang saling berkaitan yaitu :
1.   Pidato Presiden/Mandataris MPRS dihadapan para tokoh dan pimpinan yang mewakili organisasi kepanduan yang terdapat di Indonesia pada tanggal 9 Maret 1961 di Istana Negara. Peristiwa ini kemudian disebut sebagai HARI TUNAS GERAKAN PRAMUKA
2.   Diterbitkannya Keputusan Presiden Nomor 238 Tahun 1961, tanggal 20 Mei 1961, tentang Gerakan Pramuka yang menetapkan Gerakan Pramuka sebagai satu-satunya organisasi kepanduan yang ditugaskan menyelenggarakan pendidikan kepanduan bagi anak-anak dan pemuda Indonesia, serta mengesahkan Anggaran Dasar Gerakan Pramuka yang dijadikan pedoman, petunjuk dan pegangan bagi para pengelola Gerakan Pramuka dalam menjalankan tugasnya. Tanggal 20 Mei adalah; Hari Kebangkitan Nasional, namun bagi Gerakan Pramuka memiliki arti khusus dan merupakan tonggak sejarah untuk pendidikan di lingkungan ke tiga. Peristiwa ini kemudian disebut sebagai HARI PERMULAAN TAHUN KERJA.
3. Pernyataan para wakil organisasi kepanduan di Indonesia yang dengan ikhlas meleburkan diri ke dalam organisasi Gerakan Pramuka, dilakukan di Istana Olahraga Senayan pada tanggal 30 Juli 1961. Peristiwa ini kemudian disebut sebagai HARI IKRAR GERAKAN PRAMUKA.
4.  Pelantikan Mapinas, Kwarnas dan Kwarnari di Istana Negara, diikuti defile Pramuka untuk diperkenalkan kepada masyarakat yang didahului dengan penganugerahan Panji-Panji Gerakan Pramuka, dan kesemuanya ini terjadi pada tanggal pada tanggal 14 Agustus 1961. Peristiwa ini kemudian disebut sebagai HARI PRAMUKA.





Sumber.
https://id.wikipedia.org/wiki/Gerakan_Pramuka_Indonesia

Selasa, 30 Mei 2017

MEMAKNAI HARI LAHIR PANCASILA


Memahami dan Memaknai Hari Lahir Pancasila

1.   Latar belakang
Menjelang kekalahan Tentara Kekaisaran Jepang di akhir Perang Pasifik, tentara pendudukan Jepang di Indonesia berusaha menarik dukungan rakyat Indonesia dengan membentuk Dokuritsu Junbi Cosakai (bahasa Indonesia: "Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan" atau BPUPKI, yang kemudian menjadi BPUPKI, dengan tambahan "Indonesia").
Badan ini mengadakan sidangnya yang pertama dari tanggal 29 Mei (yang nantinya selesai tanggal 1 Juni 1945).Rapat dibuka pada tanggal 28 Mei 1945 dan pembahasan dimulai keesokan harinya 29 Mei 1945 dengan tema dasar negara. Rapat pertama ini diadakan di gedung Chuo Sangi In di Jalan Pejambon 6 Jakarta yang kini dikenal dengan sebutan Gedung Pancasila. Pada zaman Belanda, gedung tersebut merupakan gedung Volksraad (bahasa Indonesia: "Perwakilan Rakyat").
Setelah beberapa hari tidak mendapat titik terang, pada tanggal 1 Juni 1945, Bung Karno mendapat giliran untuk menyampaikan gagasannya tentang dasar negara Indonesia merdeka, yang dinamakannya "Pancasila". Pidato yang tidak dipersiapkan secara tertulis terlebih dahulu itu diterima secara aklamasi oleh segenap anggota Dokuritsu Junbi Cosakai.
Selanjutnya Dokuritsu Junbi Cosakai membentuk Panitia Kecil untuk merumuskan dan menyusun Undang-Undang Dasar dengan berpedoman pada pidato Bung Karno tersebut. Dibentuklah Panitia Sembilan (terdiri dari Ir. Soekarno, Mohammad Hatta, Mr. AA Maramis, Abikoesno Tjokrosoejoso, Abdul Kahar Muzakir, Agus Salim, Achmad Soebardjo, Wahid Hasjim, dan Mohammad Yamin) yang ditugaskan untuk merumuskan kembali Pancasila sebagai Dasar Negara berdasar pidato yang diucapkan Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945, dan menjadikan dokumen tersebut sebagai teks untuk memproklamasikan kemerdekaan Indonesia.
Setelah melalui proses persidangan dan lobi-lobi akhirnya rumusan Pancasila hasil penggalian Bung Karno tersebut berhasil dirumuskan untuk dicantumkan dalam Mukadimah Undang-Undang Dasar 1945, yang disahkan dan dinyatakan sah sebagai dasar negara Indonesia merdeka pada tanggal 18 Agustus 1945 oleh BPUPKI. [1]
Dalam kata pengantar atas dibukukannya pidato tersebut, yang untuk pertama kali terbit pada tahun 1947, mantan Ketua BPUPKI Dr. Radjiman Wedyodiningrat menyebut pidato Ir. Soekarno itu berisi “Lahirnya Pancasila”.
”Bila kita pelajari dan selidiki sungguh-sungguh “Lahirnya Pancasila” ini, akan ternyata bahwa ini adalah suatu Demokratisch Beginsel, suatu Beginsel yang menjadi dasar Negara kita, yang menjadi Rechtsideologie Negara kita; suatu Beginsel yang telah meresap dan berurat-berakar dalam jiwa Bung Karno, dan yang telah keluar dari jiwanya secara spontan, meskipun sidang ada dibawah penilikan yang keras dari Pemerintah Balatentara Jepang. Memang jiwa yang berhasrat merdeka, tak mungkin dikekang-kekang! Selama Fascisme Jepang berkuasa dinegeri kita, Demokratisch Idee tersebut tak pernah dilepaskan oleh Bung Karno, selalu dipegangnya teguh-teguh dan senantiasa dicarikannya jalan untuk mewujudkannya. Mudah-mudahan ”Lahirnya Pancasila” ini dapat dijadikan pedoman oleh nusa dan bangsa kita seluruhnya dalam usaha memperjuangkan dan menyempurnakan Kemerdekaan Negara.”

2.   Lahirnya Pancasila
Lahirnya Pancasila adalah judul pidato yang disampaikan oleh Soekarno dalam sidang Dokuritsu Junbi Cosakai (bahasa Indonesia: "Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan") pada tanggal 1 Juni 1945. Dalam pidato inilah konsep dan rumusan awal "Pancasila" pertama kali dikemukakan oleh Soekarno sebagai dasar negara Indonesia merdeka. Pidato ini pada awalnya disampaikan oleh Soekarno secara aklamasi tanpa judul dan baru mendapat sebutan "Lahirnya Pancasila" oleh mantan Ketua BPUPK Dr. Radjiman Wedyodiningrat dalam kata pengantar buku yang berisi pidato yang kemudian dibukukan oleh BPUPK tersebut.

3.   Memaknai Hari Lahir Pancasila
Presiden Joko Widodo mengumumkan bahwa 1 Juni diputuskan sebagai Hari Lahir Pancasila.  Dalam keputusan presiden itu dinyatakan bahwa tanggal 1 Juni menjadi hari libur nasional. Hal itu disampaikan Presiden Jokowi dalam peringatan pidato Bung Karno 1 Juni 1945 di Bandung, Jawa Barat, Rabu (1/6/2016).
"Maka, dengan mengucap syukur kepada Allah dan bismillah, dengan keputusan presiden, tanggal 1 Juni ditetapkan untuk diliburkan dan diperingati sebagai Hari Lahir Pancasila," kata Jokowi disambut tepuk tangan para hadirin saat memberikan sambutan di Bandung, Jawa Barat (1/6/2016). Keputusan tersebut membuat bertambahnya satu hari libur nasional.

Mari kita makna hari lahirnya pancasila, pancasila lebih dari sekadar tanggal merah. Tidak benar kalau memperingati hari lahir Pancasila, hanya berharap liburnya saja. Sebenarnya mengapa Pancasila begitu istimewa bagi bangsa Indonesia? Presiden Soekarno pernah berujar bahwa tidak ada satupun ideologi yang cocok untuk bangsa Indonesia. Hanya Pancasila sebagi satu-satunya falsafah yang pantas mendasari berdirinya Indonesia.
Pancasila adalah bentuk kompromi dan toleransi Indonesia untuk rakyatnya yang beragam. Pancasila menjadikan keberagaman sebagai ciri Indonesia. Hal tersebut dijelaskan ke dalam setiap silanya. Tentunya kalian sudah tahu bukan, apa saja isi ke lima sila tersebut? Tujuan mengapa Pancasila menjadi pandangan hidup adalah sebagai sarana ampuh untuk mempersatukan keberagaman dalam mewujudkan bangsa Indonesia yang sejahtera.
Akhir – akhir ini bangsa Indonesia mengalamai berbagi ancaman atas keberagaman yang telah ada sejak zaman dulu. Kita sebagai penerus bangsa dapat tetap menjaga dan mempertahankan kesatuan dan persatuan bangsa, tanpa kesadaran kita bersama negara ini tak akan mampu mewujudkan cita – citanya. Jadi lupakan apa itu kanan dan kiri, apapun suku dan agamamu. Ikut bertoleransi dan menjaga kedamaian sudah berarti kamu turut merayakan adanya Pancasila.

Selamat hari lahir Pancasila.
Saya Indonesia, Saya Pancasila





Sumber ;
ohttp://fiksiana.kompasiana.com/syantriealiefya/selamat-ulang-tahun-pancasila_574e2e752523bd30048b456a

GAGASAN PANCASILA SEBAGAI UPAYA MELAWAN RADIKALISME



Add caption

MERESTORASI NILAI PANCASILA SEBAGAI UPAYA MELAWAN RADIKALISME

GAGASAN:
Assalamu ‘alaikum wr wb, salam sejahtera untuk kita semua.
Sorak satu untuk Indonesia.
Sorak Satu untuk bhineka tunggal ika
Sorak satu untuk Pancasila.

Hadirin yang saya hormati, puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat-Nya sehingga kita dapat berkumpul pada hari ini.
Saudara-saudaraku sekalian, hari ini, saat ini, detik ini, bangsa ini memiliki persoalan yang luar biasa pelik. Kita bisa cermati bahwa persoalan radikalisme hari ini kian menguat yang mengakibatkan pancasila mulai terkoyak. Radikalisme menjadi musuh kontemporer di negara ini, bagaimana tidak? Di negara ini mulai muncul generasi-generasi muda anti pancasila, generasi yang sudah tidak menginginkan pancasila sebagai ideologi negara kita. LIPI merilis data bahwa sebanyak 86 persen mahasiswa di lima perguruan tinggi terkemuka di pulau Jawa menolak pancasila. Hal itu menggambarkan betapa suramnya nasib ideologi bangsa ini di masa mendatang, akankah negara ini hancur karena dengan masifnya pemikiran generasi muda Indonesia yang menolak pancasila? Pertanyaan tersebut menjadi beban yang harus dipecahkan bangsa ini.
Saudara-saudara sekalian, tidak hanya hal tersebut yang menjadi persoalan yang mengancam kedaulatan bangsa ini, ada juga ancaman lain yang lebih kuat yang baru baru ini kita dengar yaitu keinginan beberapa ormas di Indonesia yang menginginkan untuk menjadikan negara ini sebagai negara khilafah. Negara yang berpusat kepada satu pemimpin Islam. Ormas tersebut menjadi salah satu predator yang mengancam ideologi bangsa ini, itu juga menunjukkan bahwa radikalisme tumbuh subur di Indonesia karena paham - paham radikalisme sudah memanfaatkan demokrasi di Indonesia di mana semua orang berhak untuk menyatakan pendapatnya.
Saudara - saudaraku, di balik persoalan itu semua, ada sebuah persoalan yang jauh lebih berbahaya yaitu aksi - aksi teror yang mengatasnamakan agama tertentu. Padahal hal tersebut tidaklah diajarkan oleh agama manapun karena agama selalu mangajarkan toleransi dan cinta kedamaian pada umatnya.  Teror bom bali 1 tahun 2002, bom bali 2 tahun 2005, bom sarinah tahun 2016, boom panci tahun 2017, dan serangkaian kasus kasus terror lainnya. Aksi - aksi tersebut  brutal, keji, sadis, mengacam jiwa dan keselamatan seseorang. Hal itu menggambarkan bahwa negara kita telah diancam secara kasat mata oleh aksi para teroris yang menginginkan perpecahan di negara ini, yang menginginkan agar ideologi bangsa ini diganti sesuai dengan kemauannya. Di tahun 2016 bedasarkan data dari Kepolisian Republik Indonesia 170 kasus terorisme terjadi di Indonesia angka tersebut mengalami kenaikan yang cukup drastis dari tahun sebelumnya yaitu 82 kasus. Hal tersebut berarti sekarang ini para pelaku teror di Indonesia sudah terorganisir dengan rapi dan juga sudah terintegrasi dengan berbagai jaring teroris Internasional sehingga aksi aksi radikal di Indonesia dalam bentuk teror telah tumbuh subur dan semakin makmur. Di kala hal-hal tersebut terjadi masyarakat Indonesia mulai gelisah karena aksi radikal dalam bentuk teror bisa datang kapan saja, di mana saja, yang dapat mengancam keselamatan siapa saja.
Ingatlah Saudara-saudaraku, marilah kita mengingat kembali sejarah ideologi bangsa kita dari masa ke masa. 71 tahun silam, tepatnya 1 Juni 1945 dalam sidang BPUPKI, Para tokoh-tokoh pejuang bangsa ini menyampaikan gagasan-gagasan tentang ideologi bangsa ini, salah satu tokoh yang mengemukakannya adalah Ir. Sukarno yang beliau namai dengan pancasila. Dalam proses perjalanannya BPUPKI membentuk panitia sembilan yang kemudian panitia sembilan menghasilkan suatu rumusan yang disebut dengan piagam jakarta. Dalam proses selanjutnya Piagam Jakarta menuai banyak kontroversi karena isi piagam jakarta yang pertama. Pertentanganpun terjadi antara tokoh agamis dengan tokoh nasionalis tetapi hal tersebut terselesaikan dan justru melahirkan sebuah rumusan yang utuh yang di sebut pancasila.
Selama 71 tahun perjalanan bangsa ini, perjalanan negara ini,
perjalanan negara ini, Pancasila telah mengalami berbagai batu ujian dan dinamika sejarah sistem politik yang bahkan masih berlangsung sampai saat ini.
Sejak 1998, kita memasuki era reformasi. Di satu sisi, kita menyambut gembira, euforia dimana mana, kebahagiaan membabi buta. munculnya fajar reformasi yang diikuti gelombang demokratisasi di berbagai bidang. Namun bersamaan dengan kemajuan kehidupan demokrasi tersebut, ada sebuah pertanyaan mendasar yang perlu kita renungkan bersama: Di manakah Pancasila kini berada?
Pertanyaan ini penting dikemukakan karena sejak reformasi 1998, Pancasila seolah - olah tenggelam dalam pusaran sejarah masa lalu yang tak lagi relevan untuk disertakan dalam dialektika reformasi. Pancasila seolah hilang dari memori kolektif bangsa. Pancasila semakin jarang diucapkan, dikutip, dan dibahas baik dalam konteks kehidupan ketatanegaraan, kebangsaan maupun kemasyarakatan. Pancasila seperti tersandar di sebuah lorong gelap nan sunyi justru di tengah denyut kehidupan bangsa Indonesia yang semakin hiruk - pikuk dengan demokrasi, kebebasan berpolitik, kecepatan arus globalisasi, keinginan negara adi kuasa untuk menguasai dunia ini.
Setelah reformasi kita seakan kegembiraan tentang kondisi politik di Indonesia. Di masa - masa reformasi ini dirasakan perlu adanya semacam kegiatan yang dapat membangkitkan kembali makna pengalaman nilai pancasila. Hal ini harus kita lakukan karena mulai muncul bibit - bibit sinisme yang akan berakibat pada percepatan tumbuh kembang aksi - aksi radikalisme di Indonesia.
Saudara saudara sekalian,di tengah ketersandaran pancasila di sebuah lorang yang gelap nan sunyi radikalismepun mulai berkembang. Pancasila seakan menangis, menjerit, bahkan teluka karena masa demi masa berlalu, waktu demi waktu telah berjalan keberadaannya semakin dilupakan oleh bangsa ini. Masyarakat di negara ini sudah tidak menggunakan pedoman pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Akibatnya masyarakat di negara ini mulai mudah terpengaruh dengan gerakan gerakan radikalisme.
Pemerintah haruslah melakukan langkah - langkah preventif  dan juga melakukakan pendekatan komprehensif secara integral agar masyarakat tidak tergiur dengan ideologi yang menggunakan atribut agama.
Saudara - saudaraku sekalian, radikalisme seakan menjadi musuh kontemporer sekaligus musuh abadi dinegara kita di perlukan kerjasama yang erat antara pemerintah, tokoh agama, dan semua kalangan yang lain termasuk kita sebagai generasi bangsa. Apalagi bangsa kita memiliki nilai nilai yang luhur, nilai nilai yang tidak di punyai oleh bangsa lain yang disebut dengan pancasila.
Dalam konteks ini cara yang paling tepat untuk mengatasi perkembangan persoalan radikalisme di Indonesia adalah  perlu adanya pembekalan pengetahuan dan pemahaman yang baik tentang nasionalisme kebangsaan kepada semua masyarakat Indonesia tertutama kepada kita generasi generasi muda Indonesia dan juga perlunya peran aktif kita sebagai generasi muda untuk melaporkan setiap tindak radikal yang bisa mengancam negara kita.
Mari kita bersama bergandeng tangan kita bersatu bangun negara. Kita harus melawan radikalisme. Kita harus bersikap, Kita tidak boleh diam, kita tidak boleh tidur dalam membela bangsa ini,kita tidak boleh lengah, demi keadilan, demi masa depan, demi keamanan kita semua, demi bangsa serta demi negara.

KESIMPULAN :
Di tengah kegelisahan negara ibu pertiwi yang tengah dilanda berbagai persoalan radikalisme yang semakin tumbuh subur. Restorasi nilai pancasila diperlukan oleh bangsa ini. Pancasila merupakan benteng yang paling kuat untuk mengatasi persoalan radikalisme di negara ini. Kita sebagai putra - putri terdidik negara ini mari senantiasa menjadi pelopor dan pelapor untuk mengatasi persoalan radikalisme di Indonesia. Kita harus menjadi pelopor pencegahan radikalisme, dan juga pelopor untuk tetap menanamkan nilai - nilai pancasila di tengah masyarakat. Kita juga harus menjadi pelapor kepada pihak yang berwenang terhadap setiap tindakan yang berbau radikalisme di masyarakat. Mari bersama menjadikan pancasila sebagai benteng yang kuat untuk mengatasi semua persoalan yang terjadi di negara ini. Saya pancasila, Anda pancasila, Kita pancasila, Indonesia pancasila. Merdeka!, Merdeka!, Merdeka!.

Sekian dari saya, Wassalamualaikum Wr. Wb.


Oleh : Muhammad Syaifullah Yusuf
SISWA KELAS XI IPS1 TP.2016/2017
MA MATHALIBUL HUDA MLONGGO JEPARA



Sumber gambar:
http://pemudabangsakita.blogspot.co.id/2015/12/penyimpangan-nilai-nilai-pancasila-dan.html